Site icon Bola Online

UEFA Dituduh Berikan Bukti Palsu Untuk Selidiki Kekacauan Final Liga Champions

UEFA dituduh memberikan bukti yang “sama sekali tidak benar” dalam penyelidikan independen mereka terhadap bencana yang hampir terjadi di final Liga Champions 2022, untuk melindungi unit keselamatan dan keamanan – yang dipimpin oleh sahabat presiden – dari kritik.

Tuduhan tersebut dilontarkan oleh direktur operasional UEFA saat itu, Sharon Burkhalter-Lau, seorang spesialis manajemen acara, yang menduduki posisi kedua dalam perencanaan final 28 Mei di Stade de France antara Liverpool dan Real Madrid.

Pertandingan berubah menjadi bencana yang hampir fatal di mana operasi manajemen keselamatan gagal, dan ribuan pendukung mengalami antrian panjang yang statis, tertindas, pengawasan yang berbahaya, dan serangan oleh preman lokal.

UEFA menunjuk panel ahli untuk meninjau bencana tersebut, dan menyimpulkan bahwa UEFA mempunyai “tanggung jawab utama” karena gagal memantau dan mengawasi rencana keselamatan dan operasi di Paris. Namun panel mengatakan kegagalan ini pada prinsipnya bukan kesalahan unit keselamatan dan keamanan yang berperan mengawasi keselamatan, namun divisi acara Burkhalter-Lau, karena telah “meminggirkan” unit tersebut.

Sejak tahun 2021, unit keselamatan dan keamanan dipimpin oleh Zeljko Pavlica, sahabat presiden UEFA, Aleksander Ceferin, dengan hubungan mereka sejak puluhan tahun lalu hingga kehidupan mereka di rumah di Slovenia.

Latar belakang Pavlica adalah dalam bidang keamanan pengawal pribadi, dan tingkat pengalaman serta keahliannya yang membuatnya memenuhi syarat untuk peran keamanan stadion paling senior di sepak bola Eropa telah dipertanyakan oleh beberapa profesional keselamatan.

Dalam memo yang dikirim ke sekretaris jenderal UEFA, Theodore Theodoridis, dan tiga pejabat senior lainnya, yang dilihat oleh Guardian, Burkhalter-Lau menolak bukti UEFA yang “sama sekali tidak benar” bahwa unit tersebut telah dipinggirkan.

Mengatakan bahwa dia tidak dapat menerima kesimpulan bahwa UEFA dan divisi acaranya memikul tanggung jawab utama atas kekacauan tersebut, sebagaimana disimpulkan oleh panel. Burkhalter-Lau menekankan pandangannya bahwa masalah tersebut pada dasarnya disebabkan oleh polisi Paris, yang tidak memiliki kewenangan terhadap UEFA.

Dan dia menolak tuduhan terhadap timnya: “Klaim bahwa Acara UEFA… manajemen senior meminggirkan unit keamanan UEFA didasarkan pada pernyataan yang diberikan oleh UEFA yang tidak benar dan terpadu,” tulisnya.

Burkhalter-Lau menuduh Pavlica dan timnya tidak hadir dalam pertemuan penting tentang keselamatan termasuk menjelang final, dan gagal memberikan informasi penting untuk proses perencanaan.

Dalam kesaksiannya kepada panel, yang tidak termasuk dalam laporan panel, Pavlica mengatakan bahwa pada malam final, dia hampir sepanjang waktu berada di area VIP. Dia mengatakan kepada panel bahwa dia tidak menyadari krisis ini sampai dia dipanggil ke pertemuan pada pukul 20.45, di mana Ceferin mengambil keputusan untuk menunda kick-off.

Hal ini terjadi meskipun terjadi keributan di luar selama berjam-jam, staf Pavlica sendiri berada di pusat kendali stadion, dan beberapa dari mereka membunyikan alarm sejak pukul 17.19 di grup WhatsApp unit tersebut.

Tuduhan Burkhalter-Lau menimbulkan pertanyaan lebih lanjut mengenai budaya UEFA di bawah Ceferin. Setelah final, The Guardian melaporkan kekhawatiran serius mengenai dugaan kronisme dalam penunjukan UEFA, dengan Pavlica dan empat rekan Ceferin lainnya dari Slovenia ditunjuk untuk menduduki posisi-posisi penting. UEFA membantah tuduhan kronisme dan mengatakan mereka semua “terbukti profesional”.

Ceferin kemudian mengkonfirmasi bahwa dia berperan penting dalam penunjukan ini dan menyarankan agar dia diberi tepuk tangan atas hal tersebut, dengan mengatakan dalam sebuah wawancara: “Jika saya membawa orang-orang kompeten yang saya percayai ke UEFA, mereka adalah orang-orang pekerja keras di sana… Saya pikir saya cukup baik di dunia sepakbola ini.”

Telah ada strategi yang disepakati untuk melindungi unit keamanan

Mulai bekerja di bidang manajemen acara pada tahun 1990an, Burkhalter-Lau bergabung dengan UEFA pada tahun 2002 sebagai kepala operasional Kejuaraan Eropa yang diadakan dua tahun kemudian di Portugal. Dia memimpin operasi untuk pertandingan dan turnamen besar UEFA selama dua dekade setelah itu, dan dipromosikan menjadi direktur operasi pada tahun 2016.

Pada tahun 2021 UEFA menyorotinya, dalam sebuah fitur yang merayakan wanita yang bekerja di sepak bola, sebagai salah satu bintang Kejuaraan Eropa, dengan mengepalai sebuah tim yang terdiri dari 650 orang yang bertanggung jawab untuk menggelar final klub dan turnamen Kejuaraan Eropa.

Dalam memo pertama Burkhalter-Lau, yang dikirim ke Theodoridis pada bulan Januari, dia menulis: “Setelah final di Paris, kami membahas bahwa kami harus melindungi unit keamanan dari dampak buruk.” Namun bukti UEFA bahwa unit Pavlica dikesampingkan adalah “tidak benar,” kata Burkhalter-Lau.

“Saya sekarang memahami bahwa telah ada strategi yang disepakati untuk melindungi unit keamanan dengan menyatakan bahwa semua masalah keselamatan dan keamanan akan dikomunikasikan melalui manajemen proyek, yang menyalahkan tim Tiziano atas kesalahan atau kelalaian yang dirasakan,” tulisnya dalam pernyataannya. memo, mengacu pada Tiziano Gaier, pejabat UEFA di divisi Burkhalter-Lau yang bertanggung jawab atas operasi terakhir. “Tak perlu dikatakan lagi, itu sama sekali tidak benar…”

Dia menuduh Theodoridis dan ketua acara UEFA, Martin Kallen, menandatangani bukti resmi UEFA kepada panel yang mencakup pernyataan yang “sama sekali tidak benar”. Dinyatakan bahwa “semua aspek [unit keselamatan dan keamanan] terkait final” akan dikomunikasikan kepada Federasi Sepak Bola Prancis (FFF), yang bertanggung jawab menjalankan operasi hari pertandingan, melalui divisi manajemen proyek acara Burkhalter-Lau.

Exit mobile version